Perbedaan Kupu-kupu dan Ngengat

Kupu-kupu dan Ngengat

Lepidoptera dikelompokkan menjadi kupu-kupu dan ngengat. Ahli taksonomi biasanya memperdebatkan bagaimana menentukan perbedaan yang jelas antara kupu-kupu dan ngengat.

Tabel Perbandingan

Kupu-kupuNgengat
Seleksi KawinMenggunakan penglihatan untuk memilih pasanganMenggunakan bau untuk memilih pasangan
Perilaku MakanMemiliki belalai yang sangat cocok untuk mendapatkan cairanTidak ada belalai. Bertahan hidup dengan cadangan lemak yang tersimpan selama tahap larva
Deteksi SuaraTidak bisa mendeteksi suaraMemiliki telinga
AntenaPanjang dan tipis, menggembung pada ujungnyaPendek dan seperti bulu
Posture IstirahatBiasanya dengan sayap tertutupSayap biasanya terbuka
Pengaturan Suhu BadanMenggunakan matahari untuk menghangatkan badanMenggerakan sayap untuk menghangatkan badan
PupaMembuat kepompong tergantung dari cabang atau sokongan lainnyaMembuat kepompong di bawah tanah atau di tanah
WarnaBiasanya terangBiasanya kurang terang dari kupu-kupu
Periode AktivitasAktif kebanyakan pada siang hariAktif kebanyakan pada malam hari

Perbedaan Morfologis

Bentuk Antena

Perbedaan yang paling jelas antara ngengat dan kupu-kupu adalah pada peraba, atau antena mereka. Sebagian besar kupu-kupu memiliki antena mirip filamen tipis yang berbentuk seperti tongkat di ujungnya. Di sisi lain, ngengat sering memiliki antena seperti sisir atau seperti bulu. Perbedaan ini adalah dasar untuk pembagian taksonomi paling awal di Lepidoptera – Rhopalocera (“tanduk berpentung”, kupu-kupu) dan Heterocera (“tanduk bervariasi”, ngengat).

Namun ada pengecualian terhadap peraturan ini dan beberapa ngengat (misalnya, Castniidae) memiliki antena berpentung. Beberapa kupu-kupu, seperti Pseudopontia paradoks dari hutan Afrika tengah, tidak memiliki ujung seperti pentung.

Mekanisme Kopling Sayap

Banyak ngengat memiliki frenulum yang merupakan filamen yang timbul dari sayap belakang dan kopling dengan duri pada sayap depan. Frenulum dapat diamati hanya bila spesimen ada di tangan. Beberapa ngengat memiliki cuping di sayap depan yang disebut jugum yang membantu dalam kopling dengan sayap belakang. Kupu-kupu bagaimanapun kekurangan struktur ini.

Pupa Ngengat vs Kupu-kupu

Sebagian besar ulat ngengat memintal kepompong yang terbuat dari sutra di dalamnya di mana mereka bermetamorfosis ke tahap pupal. Sebagian besar kupu-kupu di sisi lain membentuk pupa yang terbuka yang juga disebut sebagai kepompong.

Namun ada banyak pengecualian untuk peraturan ini, misalnya ngengat Hawk membentuk kepompong yang terbuka namun berada di bawah tanah. Ngengat gipsi terkadang membentuk kepompong bergaya kupu-kupu, tergantung pada ranting atau kulit pohon, meski biasanya mereka membuat kepompong tipis dari helai sutra dan beberapa daun, sebagian mengekspos kepompong. Beberapa larva kupu-kupu Skipper juga membuat kepompong kasar di mana mereka memupa, memperlihatkan pupa sedikit. Larva kupu-kupu Parnassius membuat kepompong tipis untuk pupaan dan mereka memupa di dekat permukaan tanah di antara puing-puing. Terkadang, tawon parasit bertelur di dalam tubuh ulat. Begitu larva keluar dari ulat, ulat memintal kepompongnya di sekitar larva dan bukan dirinya sendiri, dan mati melindungi larva spesies lain.

Pewarnaan Sayap

Sebagian besar kupu-kupu memiliki warna cerah pada sayap mereka. Ngengat nokturnal di sisi lain biasanya berwarna coklat polos, abu-abu, putih atau hitam dan sering kali dengan corak zigzag atau swirls yang menyamarkan mereka saat mereka beristirahat di siang hari. Namun banyak ngengat terbang pada siang hari berwarna cerah, terutama jika beracun. Beberapa kupu-kupu juga berwarna polos, seperti kupu-kupu Cabbage White.

Perbedaan pada Stuktur Tubuh

Ngengat perlu menghemat panas selama malam dingin sehingga mereka cenderung memiliki tubuh gemuk dan berbulu. Ngengat juga memiliki sisik yang lebih besar pada sayap mereka yang membuat mereka terlihat lebih padat dan mengembang.

Di sisi lain, kupu-kupu mampu menyerap radiasi matahari. Jadi mereka memiliki perut ramping dan halus. Sisik kupu-kupu lebih halus dari pada sisik ngengat.

Perbedaan Perilaku

Waktu Aktivitas

Kebanyakan ngengat bersifat nokturnal atau aktif saat senja sementara sebagian besar kupu-kupu diurnal. Pengecualian terhadap peraturan ini termasuk ngengat Gypsy diurnal dan ngengat “Uraniidae” yang spektakular atau ngengat Sunset.

Postur Tidur

Ngengat biasanya beristirahat dengan sayap mereka terbuka ke sisi tubuh mereka. Kupu-kupu sering melipat sayapnya di atas punggung mereka saat mereka bertengger meskipun kadang-kadang mereka akan “berjemur” dengan sayapnya terbuka untuk waktu yang singkat. Namun beberapa kupu-kupu, seperti nakhoda, bisa menahan sayap mereka baik datar, atau terlipat, atau bahkan di-antara (yang disebut posisi “pesawat jet”) ketika bertengger. Kebanyakan ngengat juga sesekali melipat sayapnya di atas punggung mereka saat berada di tempat tertentu (seperti saat tidak ada ruang untuk melebarkan sayap mereka sepenuhnya). Keluarga yang terkadang membingungkan bisa menjadi “Geometridae” (seperti ngengat Winter) karena dewasanya sering beristirahat dengan sayapnya dilipat secara vertikal. Ngengat ini memiliki tubuh kurus dan sayap besar seperti banyak kupu-kupu namun dapat dibedakan dengan mudah oleh perbedaan struktural pada antena mereka (misalnya bipectinate).

Referensi:

Comments

comments