Perbedaan HDD dan SSD

HDD dan SSD

Seberapa cepat SSD dibandingkan dengan drive HDD dan apakah harganya sepadan?

Solid state drive atau SSD dapat mempercepat kinerja komputer secara signifikan, seringkali lebih dari yang bisa dilakukan oleh prosesor (CPU) atau RAM yang lebih cepat bisa. Hard disk drive atau HDD lebih murah dan menawarkan penyimpanan lebih banyak (500 GB sampai 1 TB biasanya) sementara disk SSD lebih mahal dan umumnya tersedia dalam konfigurasi 64 GB sampai 256 GB.

SSD memiliki beberapa kelebihan dibanding drive HDD.

Tabel Perbandingan

HDDSSD
Singkatan dariHard Disk DriveSolid State Drive
KecepatanHDD memiliki latensi yang lebih tinggi, waktu baca / tulis lebih lama, dan mendukung lebih sedikit IOP (input output operations per detik) dibandingkan SSD.SSD memiliki latensi yang lebih rendah, membaca / menulis lebih cepat, dan mendukung lebih banyak IOP (input output operations per detik) dibandingkan dengan HDD.
Panas, Listrik, KebisinganHard disk drive menggunakan lebih banyak listrik untuk memutar piringan, menghasilkan panas dan kebisingan.Karena tidak ada rotasi seperti itu yang dibutuhkan dalam solid state drive, SSD menggunakan lebih sedikit daya dan tidak menghasilkan panas atau kebisingan.
DefragmentasiKinerja hard drive HDD memburuk karena fragmentasi; Oleh karena itu, mereka perlu defragmentasi secara berkala.Performa drive SSD tidak terpengaruh oleh fragmentasi. Jadi defragmentasi tidak diperlukan.
KomponenHDD berisi bagian yang bergerak - poros motor yang menggerakkan satu atau lebih piringan datar melingkar (disebut platter) dilapisi dengan lapisan tipis bahan magnetik. Kepala baca dan tulis diposisikan di atas disk; semua ini terbungkus dalam pelindung logamSSD tidak memiliki bagian yang bergerak; Ini pada dasarnya adalah chip memori. Ini saling berhubungan, integrated circuits (ICs) dengan konektor interface. Ada tiga komponen dasar - controller, cache dan kapasitor.
BeratHDD lebih berat dari drive SSD.Drive SSD lebih ringan dari pada drive HDD karena tidak memiliki disk, poros dan motor yang berputar.
Berurusan dengan getaranBagian yang bergerak dari HDD membuat mereka rentan terhadap tabrakan dan kerusakan akibat getaran.Drive SSD dapat menahan getaran hingga 2000Hz, yang jauh lebih banyak daripada HDD.

Kecepatan

Disk HDD menggunakan piring berputar dari drive magnetik dan kepala baca / tulis untuk operasi. Jadi, kecepatan start-up lebih lambat untuk HDD daripada SSD karena putaran untuk disk diperlukan. Intel mengklaim bahwa SSD mereka 8 kali lebih cepat daripada HDD, sehingga menawarkan waktu booting lebih cepat.

Statistik Benchmark – bacaan / tulisan kecil

  • HDD: Bacaan kecil – 175 IOP, tulis Kecil – 280 IOP
  • SSD Flash: Bacaan kecil – 1075 IOP (6x), Kecil menulis – 21 IOP (0.1x)
  • SSD DRAM: Bacaan kecil – 4091 IOP (23x), tulis Kecil – 4184 IOP (14x)

IOP singkatan dari Operasi Input / Output Per Second

Transfer Data pada HDD vs SSD

Dalam HDD, transfer data berurutan. Kepala baca / tulis fisik “mencari” titik yang sesuai dalam hard drive untuk menjalankan operasi. Waktu pencarian ini bisa menjadi signifikan. Kecepatan transfer juga dapat dipengaruhi oleh fragmentasi sistem file dan tata letak file. Akhirnya, sifat mekanis hard disk juga memperkenalkan batasan kinerja tertentu.

Dalam SSD, transfer data tidak berurutan; Ini adalah akses acak sehingga lebih cepat. Ada kinerja baca yang konsisten karena lokasi fisik data tidak relevan. SSD tidak memiliki kepala baca / tulis sehingga tidak ada penundaan karena gerakan kepala (mencari).

Kehandalan

Tidak seperti drive HDD, disk SSD tidak memiliki bagian yang bergerak. Jadi kehandalan SSD lebih tinggi. Bagian yang bergerak dalam HDD meningkatkan risiko kegagalan mekanis. Gerak cepat piring dan kepala di dalam hard disk drive membuatnya rentan terhadap “head crash”. “head crash” dapat disebabkan oleh kegagalan elektronik, kegagalan daya tiba-tiba, kejutan fisik, keausan, korosi, atau piring dan kepala yang tidak diproduksi dengan baik. Faktor lain yang mempengaruhi kehandalan adalah adanya magnet. HDD menggunakan penyimpanan magnetik sehingga rentan terhadap kerusakan atau korupsi data saat berada dekat dengan magnet kuat. SSD tidak beresiko untuk distorsi magnetik semacam itu.

Keausan

Ketika flash pertama kali mulai mendapatkan momentum untuk penyimpanan jangka panjang, ada kekhawatiran tentang keausan, terutama dengan beberapa ahli memperingatkan bahwa karena cara kerja SSD, ada siklus tulis terbatas yang dapat mereka capai. Namun, produsen SSD menaruh banyak usaha dalam arsitektur produk, pengendali drive dan algoritma baca / tulis dan dalam praktiknya, keausan telah menjadi hal yang tidak penting untuk SSD dalam aplikasi yang paling praktis.

Harga

Sampai Juni 2015, SSD masih lebih mahal per gigabyte daripada hard drive namun harga SSD telah turun secara substansial dalam beberapa tahun terakhir. Sementara hard drive eksternal sekitar Rp. 385.81 per gigabyte, SSD flash tipikal adalah sekitar Rp. 482.27 per GB. Ini turun dari sekitar Rp. 19,290.75 per GB di awal 2012.

Akibatnya, ini berarti Anda dapat membeli hard drive eksternal 1 TB (HDD) seharga Rp. 757,900 di Amazon sementara SSD 1 TB berharga sekitar Rp. 6,545,000.

Prospek harga

Dalam sebuah artikel yang berpengaruh untuk Network Computing pada bulan Juni 2015, konsultan penyimpanan Jim O’Reilly menulis bahwa harga untuk penyimpanan SSD turun sangat cepat dan dengan teknologi 3D NAND, SSD kemungkinan akan mencapai kesamaan harga dengan HDD sekitar akhir 2016.

Ada dua alasan utama jatuhnya harga SSD:

  1. Meningkatnya kepadatan: Teknologi NAND 3D merupakan terobosan yang memungkinkan lompatan kuantum dalam kapasitas SSD karena memungkinkan untuk mengemas 32 atau 64 kali kapasitas per die.
  2. Efisiensi proses: Produsen penyimpanan flash telah menjadi lebih efisien dan hasil mati meningkat secara signifikan.

Sebuah artikel pada bulan Desember 2015 untuk Computer World memproyeksikan bahwa 40% laptop baru yang terjual pada 2017, 31% pada 2016 dan 25% laptop pada tahun 2015, akan menggunakan SSD daripada drive HDD. Artikel tersebut juga melaporkan bahwa meskipun harga HDD tidak turun terlalu banyak, harga SSD secara konsisten jatuh bulan demi bulan dan cenderung mendekati kesamaan dengan HDD.

harga titik crossover untuk HDD dan SSD

2012 2013 2014 2015E 2016F 2017F
HDD 868.08 980 869.4 826.8 806.46 794.34
2.5” SSD 9548.92 8330 6831 5374.2 3225.84 2250.63

Proyeksi harga untuk penyimpanan HDD dan SSD, oleh DRAMeXchange. Harga dalam Rupiah per gigabyte.

Kapasitas Penyimpanan

Sampai saat ini, SSD terlalu mahal dan hanya tersedia dalam ukuran lebih kecil. Laptop 128 GB dan 256 GB umum digunakan saat menggunakan drive SSD sementara laptop dengan drive internal HDD biasanya berukuran 500 GB sampai 1 TB. Beberapa vendor – termasuk Apple – menawarkan drive “fusion” yang menggabungkan 1 SSD dan 1 drive HDD yang bekerja mulus.

Namun, dengan NAND 3D, SSD cenderung menutup celah kapasitas dengan drive HDD pada akhir 2016. Pada bulan Juli 2015, Samsung mengumumkan bahwa mereka merilis drive SSD 2TB yang menggunakan konektor SATA. Sementara teknologi HDD cenderung mengeluarkan sekitar 10 TB, tidak ada batasan untuk penyimpanan flash. Bahkan, pada bulan Agustus 2015, Samsung meluncurkan hard drive terbesar di dunia – drive SSD 16TB.

Defragmentasi pada HDD

Karena sifat fisik HDD dan piring magnetik mereka yang menyimpan data, operasi IO (membaca dari atau menulis ke disk) bekerja lebih cepat saat data disimpan secara bersamaan pada disk. Ketika data file disimpan di berbagai bagian disk, kecepatan IO berkurang karena disk perlu berputar ke berbagai wilayah disk untuk berhubungan dengan kepala baca / tulis. Seringkali tidak ada cukup ruang bersebelahan yang tersedia untuk menyimpan semua data dalam sebuah file. Hal ini menyebabkan fragmentasi HDD. Defragmentasi periodik diperlukan agar perangkat tidak melambat dalam performa.

Dengan disk SSD, tidak ada batasan fisik untuk kepala baca / tulis. Jadi lokasi fisik data pada disk tidak masalah karena tidak berdampak pada kinerja. Oleh karena itu, defragmentasi tidak diperlukan untuk SSD.

Kebisingan

Disk HDD terdengar karena berputar. Drive HDD dalam faktor bentuk lebih kecil (misalnya 2,5 inci) lebih tenang. Drive SSD adalah sirkuit terpadu tanpa komponen yang bergerak dan karenanya tidak menimbulkan suara saat beroperasi.

Komponen dan Operasi

HDD tipikal terdiri dari spindel yang memegang satu atau lebih cakram melingkar datar (disebut platter) ke tempat data direkam. Piring-piring itu terbuat dari bahan non-magnetik dan dilapisi dengan lapisan tipis bahan magnetik. Kepala baca dan tulis diposisikan di atas disk. Piring-piring itu berputar dengan kecepatan sangat tinggi dengan motor. Hard drive tipikal memiliki dua motor listrik, satu untuk memutar disk dan satu untuk pasangan papan tulis baca / tulis. Data ditulis ke piring saat berputar melewati kepala baca / tulis. Kepala baca-dan-tulis dapat mendeteksi dan memodifikasi magnetisasi material di bawahnya dengan segera.

 

Sebaliknya, SSD menggunakan microchip, dan tidak mengandung bagian yang bergerak. Komponen SSD termasuk controller, yang merupakan prosesor tertanam yang menjalankan perangkat lunak tingkat firmware dan merupakan salah satu faktor terpenting kinerja SSD; cache, dimana direktori penempatan blok dan data wear levelling juga disimpan; dan penyimpanan energi – sebuah kapasitor atau baterai – sehingga data di cache bisa diberikan ke drive saat daya menurun. Komponen penyimpanan utama di SSD adalah memori tidak stabil DRAM sejak pertama kali dikembangkan, namun sejak tahun 2009 ini lebih umum memori flash NAND. Kinerja SSD bisa diimbangi dengan jumlah chip flash NAND paralel yang digunakan pada perangkat. Sebuah chip NAND tunggal relatif lambat. Ketika beberapa perangkat NAND beroperasi secara paralel di dalam SSD, skala bandwidth, dan latency tinggi dapat disembunyikan, selama ada cukup operasi yang belum terselesaikan tertunda dan beban didistribusikan secara merata di antara perangkat.

Referensi:

 

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.