Perbedaan Entrepreneur dan Intrapreneur

Entrepreneur dan Intrapreneur

Perbedaan Kunci: Entrepreneur adalah proses merancang, meluncurkan dan menjalankan bisnis baru, dan melakukan segala hal lain yang diperlukan untuk itu. Intrapreneur mirip dengan entrepreneur dalam arti berperilaku seperti pengusaha, kecuali dalam arti bahwa mereka tidak memulai bisnis sendiri, mereka bekerja untuk orang lain.

Sekarang ini semua orang bermimpi menjadi entrepreneur, memulai bisnis Anda sendiri untuk hidup seperti pada istilah mereka sendiri. Namun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Seorang entrepreneur harus mulai dari posisi paling bawah, menghasilkan gagasan inovatif atau inovatif, mengembangkannya, dan juga mempekerjakan dan mengelola tim mereka. Singkatnya, dapat dikatakan bahwa entrepreneur adalah proses perancangan, peluncuran dan menjalankan bisnis baru, dan melakukan segala hal lain yang dibutuhkan untuk itu.

Semua ini bisa sangat mengintimidasi seseorang, dan biasanya tidak secangkir the milik setiap orang, di sinilah intrapreneur masuk. Intrapreneur mirip dengan Entrepreneur dalam arti bahwa mereka juga harus menghadapi pendekatan pengambilan risiko dan inovasi sementara mengelola tim. Dalam arti dan tujuan mereka berperilaku persis seperti seorang entrepreneur, kecuali dalam arti bahwa mereka tidak memulai bisnis mereka sendiri, sebaliknya mereka melakukan semua ini dalam bisnis orang lain. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa mereka bisa menjadi entrepreneur sementara masih memiliki keamanan kerja yang datang dengan bekerja di perusahaan.

Karena kesamaannya, intrapreneur sering dikategorikan sebagai subkategori entrepreneur, karena mereka melakukan segala hal yang dilakukan pengusaha, kecuali hanya untuk orang lain. Sebenarnya istilah itu sendiri mereferensikan ini, intra-means di dalamnya, maka intrapreneur adalah entrepreneur dalam.

Sementara entrepreneur adalah kepala segala sesuatu, karena ini adalah perusahaan mereka, seorang intrapreneur sering menjadi karyawan di dalam perusahaan yang ditugaskan untuk mengerjakan ide atau proyek khusus. Tugas mereka adalah mengembangkan proyek seperti entrepreneur, tanpa menanggung semua risiko yang terkait dengan tugas tersebut.

Untuk mencapai tugas seperti ini, seorang entrepreneur harus mencari sumber daya dan kemampuan dari luar, apakah itu termasuk mendapatkan pinjaman usaha, mendapatkan investor, atau mempekerjakan staf dan sumber daya pembelian. Seorang intrapreneur, di sisi lain, memiliki sumber daya dan kemampuan perusahaan tempat mereka bekerja untuk mereka.

Namun, seorang intrapreneur juga harus merespons dan membalas kenaikan yang lebih tinggi di perusahaan mereka, oleh karena itu mereka tidak memiliki kebebasan total dan lengkap yang biasanya dinikmati oleh pengusaha. Mereka memiliki keamanan kerja, yang merupakan kekurangan entrepreneur.

Tabel Perbedaan

EntrepreneurIntrapreneur
KategoriBisnisBisnis
DeskripsiEntrepreneur menjalankan bisnis kecil dan mengasumsikan semua risiko dan imbalan dari usaha bisnis, gagasan, atau barang atau jasa yang ditawarkan untuk dijualKeintrapreneuran adalah tindakan berperilaku seperti entrepreneur saat bekerja dalam sebuah organisasi besar.
Dilihat sebagaiPengusaha umumnya dipandang sebagai pemimpin bisnis dan inovator gagasan baru dan proses bisnisIntrapreneur juga biasa dilihat sebagai pemimpin bisnis dan inovator gagasan baru dan proses bisnis
IndependensiIndependen, menjalankan bisnis sendiriBekerja untuk perusahaan atau orang lain
Sumber DayaHarus mencari sumber daya dan kemampuan dari luar, apakah itu termasuk mendapatkan pinjaman usaha, mendapatkan investor, atau mempekerjakan staf dan sumber daya pembelian.Memiliki sumber daya dan kemampuan perusahaan dimana mereka bekerja
PekerjaanHarus menangani semuanya, tidak peduli seberapa kecil atau seberapa besarMemiliki visi yang jauh lebih luas untuk perusahaan mapan. Harus berurusan dengan hanya hal-hal besar, ada yang lain untuk menangani hal-hal kecil.
KebebasanMemiliki kebebasan dan otonomi. Tidak perlu melapor kepada siapapun kecuali punya investor.Memiliki kebebasan dan otonomi untuk pertumbuhan profesional, namun mungkin harus melapor kepada siapapun yang merekrut mereka.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.