Perbedaan Cuaca dan Iklim

Cuaca dan Iklim

Ketika mengamati kondisi sekitar, biasanya kita memperhatikan suhu, terik matahari, curah hujan, kecepatan angin dan lain – lain. Semua kondisi itu terpengaruh oleh atmosfer kita. Kondisi itu dapat dijelaskan dengan dua istilah yang mungkin masih sulit dibedakan, yaitu: cuaca dan iklim. Cuaca dan Iklim keduanya menjelaskan semua gejala dan data alam, namun keduanya memiliki beberapa perbedaan. Perbedaan paling mendasar antara cuaca dan iklim adalah dalam hal waktu. Cuaca menjelaskan kondisi yang terjadi di atmosfer dalam jangka waktu yang pendek, sedangkan iklim adalah bagaimana ‘perilaku’ atmosfer dalam waktu yang cukup lama.

CuacaIklim
Arti kata menurut KBBIKeadaan hawa (suhum kelembapan, awan, hujan dan sinar matahari) pada suatu daerah dalam jangka waktu yang agak lama (30 tahun) di suatu daerah.Keadaan udara (temperatur, cahaya matahari, kelembapan, kecepatan angin, dsb) pada satu tempat tertentu dengan waktu yang terbatas
Komponensinar matahari, hujan, awan, angin, hujan es, salju, banjir, badai, gelombang panas dll.curah hujan, temperatur, kelembaban, cahaya matahari, kecepatan angin, fenomena seperti kabut, badai dalam waktu yang lama
Cara memperkirakanDengan mengambil data meteorologi seperti suhu udara, tekanan, kelembaban, radiasi matahari, kecepatan dan arah anginDengan mengambil statistik cuaca selama 30 tahun
Jangka waktudalam waktu pendek
(menit sampai dengan hari)
dalam waktu panjang
(puluhan tahun)
Ilmu yang mempelajariMeteorologiKlimatologi

Perbedaan waktu

Cuaca menjelaskan perubahan kondisi atmosfer dalam waktu yang pendek, bisa dalam menit sampai hari. Sedangkan Iklin menjelaskan kondisi atmosfer dalam jangka waktu yang cukup panjang, biasanya hingga 30 tahun. Dengan kata lain ketika seseorang membicarakan tentang iklim, mereka bermaksud tentang pola yang terjadi dalam jangka waktu yang lama sedangkan cuaca adalah kondisi yang terjadi pada ‘saat itu’/jangka waktu yang pendek.

Komponen

Beberapa komponen dalam cuaca meliputi: cahaya matahari, hujan, hujan es, awan, angin, salju, banjir, badai dan gelombang panas.

Sedangkan komponen iklim meliputi: temperatur, pengendapan, curah hujan, kelembaban, cahaya matahari, kecepatan angin dan fenomena alam seperti kabut dan badai dalam waktu yang lama

Pergantian cuaca dan iklim

Cuaca dapat berganti dari menit, jam, hari maupun musim. Ketika pagi hari cerah, beberapa jam kemudian dapat terjadi hujan, lalu beberapa menit kemudian hujan juga dapat berhenti. Cuaca dapat berganti dalam waktu yang sangat cepat. Sedangkan iklim merupakan rata – rata cuaca harian yang direkam, sehingga iklim cenderung berubah dalam waktu yang perlahan. Ketika setiap tahun musim panas semakin panas, itu dapat berarti iklim mulai bergeser, namun bila hanya beberapa hari saja panas, munkin itu hanya merupakan anomali cuaca, bukan perubahan iklim secara umum.

Perkiraan dan pengukuran

Untuk memperkirakan cuaca, diperlukan data saat ini yang ada dalam atmosfer (temperatur, kelembaban dan angin) dan menggunakan perhitungan matematika untuk memperkirakan perubahan yang terjadi kedepan. Karena kondisi atmosfer tidak pernah sama setiap saat, maka perkiraan cuaca yang 100% benar merupakan hal yang mustahil, sehingga perkiraan cuaca semakin tidak akurat ketika memperkirakan jangka waktu yang lebih panjang (memperkirakan cuaca besok hari lebih mudah daripada perkiraan cuaca minggu depan).

Sedangkan iklim diukur berdasarkan statistik cuaca yang ada. Periode pengukuran iklim untuk suatu area biasanya diambil dalam waktu 30 tahun. Dari data selama 30 tahun dapat diambil pola, apakah bertambahnya tahun membuat rata – rata suhu meningkat atau sebaliknya. Hal yang paling sering diukur dalam perubahakan iklim adalah temperatur udara dan jumlah curah hujan.

Ilmu Cuaca dan Iklim

Ilmu yang mempelajari cuaca adalah meteorologi , diambil dari bahasa latin meteoron yang berarti “di langit yang tinggi” dan logos yang berarti ilmu. Meteorologi fokus mempelajari cuaca yang terjadi dan memperkirakan cuaca dimasa depan. Sedangkan ilmu yang mempelajari tentang iklim adalah Klimatologi, ilmu ini merupakan cabang sains atmosfer.

Pengaruh manusia dalam perubahan cuaca dan iklim

Banyak ditemukan bukti bahwa aktivitas manusia menyebabkan banyak perubahan cuaca. Aktivitas seperti perkebunan, perikanan, ataupun industri memiliki banyak pengaruh. Salah satunya adalah Hujan asam, disebabkan oleh aktivitas industri seperti pembuangan sulfur dioksida dan nitrogen dioksida ke atmosfer, menyebabkan air bersih yang ada danau, sungai dan yang lain – lain terpengaruh. Selain itu polusi dari sisa pupuk juga dapat mengurangi kualitas air yang ada. Efek dari perubahan cuaca yang berkepanjangan merupakan ancaman yang serius bagi peradaban manusia, ekosistem, sumber daya alam, makanan, perkembangan ekonomi maupun kesehatan manusia. Perubahan iklim yang disebabkan manusia yang paling serius dapat membuat efek rumah kaca, yang dapat menyebabkan kekeringan, cuaca yang terlalu panas, banjir, badai dan pemanasan global.

Referensi:

http://www.nasa.gov/mission_pages/noaa-n/climate/climate_weather.html

https://id.wikipedia.org/wiki/Iklim

https://id.wikipedia.org/wiki/Cuaca

https://id.wikipedia.org/wiki/Atmosfer_Bumi

Comments

comments